Carter Mobil

carter mobil

Sabtu, 16 Februari 2013

Instalasi Linux




Panduan Instalasi Linux RedHat 9

Red Hat merupakan distro linux yang populer (paling tidak di Indonesia). Dengan kemudahan fitur yang ada menjadikan Red Hat sanggup menggantikan windows. Disisi lain, banyak pengguna komputer yang enggan meninggalkan windows seratus persen. Solusi cerdas untuk kasus ini adalah menggunakan dua sistem operasi sekaligus, windows dan linux. Namun bukan perkara mudah untuk menginstal linux disamping windows yang dengan manisnya telah menempati space di hardisk. Masalah paling umum terjadi pada pembagian partisi. Walau banyak software pembagi partisi, katakanlah Partition Magic yang populer, namun merasa perlu menulis tutorial ini, sebagai panduan bagi sobat yang ingin beralih ke linux. RedHat 9.0 dirilis pada 31 Maret 2003.

Persiapan Instalasi, beberapa hal yang patut anda catat sebelum memulai instalasi adalah :
1. Software Pembagi Partisi, Seperti Partition Magic, software ini bisa anda beli atau download di situs internet. Silahkan cari di www.download.com

2. Bagi atau ubah ukuran partisi windows anda dengan software pambagi partisi seperti partition magic . Sehingga terdapat satu partisi kosong untuk instalasi ini dapatkan ruang sebesar 1,8 GB. Pada umumnya, jika anda membeli komputer baru, maka hanya terdapat satu partisi di hardisk, yaitu C: Dengan kondisi ini, tidak memungkinkan anda untuk menginstal linux. Jadi resize partisi C: di windows dengan software pembagi partisi yang ada.

3. Ketahui konfigurasi Keyboard. Gunakan layout keyboard seperti di windows anda. Untuk mengetahuinya klik Start -> Settings -> Control Panel -> Keyboard. Di keyboard Properties Pilih Tab language. Silahkan diingat layout keyboardnya.

4. Ketahui konfigurasi Mouse; PS/2, serial atau USB, PS/2 atau USB, untuk mengatahuinya lihat colokan mouse dengan CPU (port); Kalau colokannya seperti dibawah ini, berarti mouse anda adalah PS/2.

Instalasi Linux

Untuk mouse Serial, bentuk portnya seperti ini:

Instalasi Linux

Sedang mouse USB, portnya seperti ini :

Instalasi Linux
Untuk mengetahui mouse generik, genius atau yang lainnya, lihat baik-baik di mouse-nya. Umumnya ada tertulis di mouse tersebut.

5. Besar space yang belum terpakai di hardisk. Ini berguna untuk merencanakan partisi yang akan kita buat. Untuk melihat gunakan perintah chkdsk di prompt dos.

6. Jenis dan konfigurasi monitor dan video card yang anda miliki, jumlah memori video card anda, judul monitor anda dan satu lagi yang harus anda ketahui adalah istilah vertikal dan horizontal range monitor anda.

7. Juga yang tak kalah pentingnya, sebelum memulai, backup dulu data penting anda, ini untuk menjaga kemungkinan hilangnya data saat pembagian partisi.

8. Terakhir siapkan cemilan, kopi dan majalah. Ini sangat berguna sekali ssambil menunggu instalasi komponen yang memakan waktu sejam lebih.

Memulai Instalasi
Masukkan Disk 1 dari 3 CD Instal RedHat. Kemudian pilih OK lalu Enter . Beberapa saat akan muncul opsi pemilihan bahasa selama proses instalasi seperti gambar berikut :

Instalasi Linux

Pilihlah bahasa yang anda inginkan lalu pilih Next. Kemudian anda akan disuruh memilih layout keyboard. Seperti berikut, pilih next.

Instalasi Linux

Selanjutnya Si Instaler akan meminta kita untuk memilih jenis Mouse yang sedang anda gunakan itu,tadi diawal udah dijelaskan, nah cek sekarang lalu pilih, apakah model mouse anda ps/2 kah atau serial dan jangan lupa melihat jumlah tombol di mouse anda.

Instalasi Linux

Lalu muncullah gambar seperti ini :

Instalasi Linux

Disini kita diminta memilih: Upgrade atau Instal. Pilih Perform a New Red Hat Linux Instalasion untuk instal. Next, instaler akan membawa ke gambar berikut :

Ada tiga opsi disana:
1. Personal Desktop
Ini cocok untuk anda yang akan menggunakan Red Hat untuk office plus multimedia. Tidak terlalu banyak paket yang di instal dan ini tentu makin meningkatkan performa komputer anda. Untuk tipe ini, butuh paling sedikit 1,8 GB space di hardisk anda. Ini udah termasuk paket office dan multimedia.

2. Workstation
Pilih tipe instalasi yang satu untuk komputer anda jika anda ingin merencakan komputer tersebut sebagai komputer kerja. Siapa tau anda seorang developer atau programer yang ingin beralih ke linux, pilihlah tipe ini. Minimal butuh 2,1 GB space.

3. Server
Untuk instalasi tipe ini, anda butuh 5 GB lebih spasi di hardisk. Kecuali anda tidak tertarik untuk instal xwindows, maka spasi yang dibutuhkan hanya 1,5 GB.

4. Custom
Ini maksudnya,anda memilih sendiri paket apa yang akan anda instal. Instalasi minimal membutuhkan ruang sebesar 500 MB. Sediakan ruang sebesar 5 GB lebih untuk instalasi semua paket yang ada di CD instal RedHat. Beberapa paket yang ada di CD instal, tergantung dengan paket lainnya. Ini tidak masalah, karena jika anda memilih satu paket, sementara paket itu dibutuhkan untuk aplikasi lain, maka Red Hat akan mengeluarkan pesan dependenciesnya. Pilih Next dan anda akan dibawa ke metode pembagian pembagian partisi seperti gambar berikut :

Instalasi Linux

Sedikit Tentang Partisi Hard disk untuk bisa diisi sistem operasi, membutuhkan satu wadah, yang dinamakan partisi. Jika Anda terbiasa menggunakan Microsoft, partisi disimbolkan dengan Drive. Misal, Drive C: (partisi pertama) Drive D: (partisi kedua) dan seterusnya.
Dengan membagi hard disk ke dalam beberapa partisi Anda dapat menjalankan berbagai sistem operasi secara bersamaan. Misalnya Linux - Windows 98 - Windows NT.
Jika di komputer anda telah terpasang Windows, maka mungkin hard drive Anda hanya memiliki satu atau dua partisi saja, yang semuanya digunakan untuk windows tadi. Lihat gambar berikut :
Instalasi Linux


Saya mengagap gambar itu adalah gambar hardisk anda.

Nah..jika anda akan menginstal Linux, maka Anda harus membuat partisi yang lain pada pada hardisk anda, sehingga Anda nantinya akan memiliki partisi untuk Windows dan yang lainnya untuk Linux. Jadi Hardidsk anda akan menjadi seperti ini :


Instalasi Linux


Atau  jika  anda  anda  bisa  membuat  tiga  partisi,  masing-masing  untuk  windows,  linux  dan  data-data  anda (menguntungkan sekali membuat satu partisi untuk data. Sehingga jika anda ingin menghapus/ uninstal linux atau windows, data-data penting anda tidak turut hilang). Seperti gambar berikut :


Instalasi Linux

Dan kita  bisa membuat beberapa buah partisi dalam satu hardisk !! Bagaimana jika kita ingin membuat banyak partisi?? Sebenarnya kita hanya diiznikan membuat empat partisi namun kita bisa membuat lebih dari empat partisi. Disinilah muncul konsep partisi Primary, partisi extended dan  partisi  logical.  Partisi  primary  adalah  salah  satu  dari keempat  partisi  yang  mungkin  dibuat  dalam  harddisk Anda.  Tetapi,  bila  Anda  ingin  membuat  lebih  dari  empat pertisi dalam satu drive, maka Anda  harus membuat sebuah partisi  (partisi  yg  anda  buat  ini  dikenal  sebagai  Partisi Extended)  yang  dapat  memuat berbagai partisi kecil (partisi kecil ini disebut logical partisi). Data anda akan disimpan di partisi Primari dan partisi logical sementara partisi extended hanya tempat untuk menampung partisi logical. Lihat gambar berikut :


Instalasi Linux

Sebenarnya di setiap partisi terdapat sebuah sektor atau bagian kecil yang disebut sebagai Boot Record. Boot Record ini terdapat disemua partisi yang ada di hardisk.  Dan dibagian pertama hardisk terdapat sebuah lagi Boot Record. Boot Record  yang pertama ini   disebut Master Boot Record (MBR). MBR lah yang di baca pertama kali komputer dihidupkan (booting).  Jika  di  MBR  diletakkan Program Boot Loader untuk linux (Linux Loader) maka ketika booting, komputer  akan memberikan pilihan “apakah mau menggunakan Linux ataukah sitem operasi yang lain”. Jika anda memilih linux, maka boot loader akan membawa anda ke partisi linux.

Timbul  pertanyaan bagaimanakah cara membuat partisi baru untuk Linux   disamping partisi  yang  telah ada (misal anda punya dua partisi di hardisk yg kesemuanya untuk windows) tanpa merusak file anda??


1. Gunakan software pembagi partisi yg populer saat ini : partition magic, Petunjuk penggunaannya dapat anda baca di paket yang anda install.

2. Menggunakan Tool yg ada di Red Hat 9 sendiri. Membagi partisi dengan tool ini, sedikit susah karena user di hadapkan pada command line nya Linux. Kita akan menggunakan Partitiom Magic Disini.

Automatically Partition. Kembali ke Gambar sebelumnya. Opsi Automatically Partition berarti instaler akan mempartisi  sendiri  hardisk.  Jika anda memilih opsi ini maka akan muncul pilihan  dan layar sebagai berikut :



Instalasi Linux

1. Remove all Linux partitions on this system, ini anda pilih jika sebelumnya telah ada Linux di Hardisk anda dan anda ingin menggantinya dengan RedHat yang akan anda instal. Installer akan menghapus file sistem linux saja dan setelah terhapus barulah RedHat  di instal.
 

2. Remove all partitions on this system, Jika anda pilih opsi ini,  maka  semua  partisi yang telah ada akan di hapus dari hard   drive   anda. Setelah terhapus, dengan senang hati instaler akan melanjutkan instal RedHat kesayangan anda ini.

3. Keep all partitions and use existing free space, Nah jika  ini yang anda  pilih, maka RedHat akan diinstal pada bagian yg kosong dari hardrive anda. Jika di hardisk anda telah ada windows, dan hanya ada satu partisi misal C: (ini sering terjadi jika membeli komputer baru), maka opsi Automatically Partition tidak bisa anda pilih.

Manually Partitioning with Disk Druid
Jika pada gambar anda memilih opsi Manually partitioning with Disk Druid, tampilan yang muncul adalah sebagai berikut :



Instalasi Linux

Karna anda telah menyiapkan satu partisi kosong untuk  linux maka, tugas kita hanya membuat partisi baru. Keterangan tombol pada gambar diatas adalah sebagai berikut :

New: Untuk Menambah partisi baru, ini wajib hukumnya kita isi. Klik tombol ini untuk menambah partisi baru. Kemudian akan tampil layar sebagai berikut :


Instalasi Linux

Kolom mount point berarti, partisi anda akan di akses dari mana kelak setelah di Red Hat terinstal. Penjelasan untuk ini terkait dengan system direktori di linux. Bahwa di Linux ada beberapa direktori sebagai berikut:

1. / [root direktori] disinilah seluruh file linux di simpan, kalau di ibaratkan di windows seperti  drive C:


2. /bin – File-file perintah linux di simpan disini, seperti ls, mkdir dsb (lihat article ttg. Dasar-dasar linux, di Ilmukomuter.com)


3. /sbin – File-file perintah system disimpan disini seperti shutdown.


4. /mnt – Tempat menyimpan file-file device system. Ingat, di linux tidak dikenal istilah drive, semua hardware dikenal sebagai file. Jadi misalkan anda mau mengakses disket, maka anda tidak dapat menemukan floppy. Untuk mengakses device yg ada di system komputer linux, kita akses (mounting) dari direktori ini. Misalnya untuk mengakses floppy disk caranya : moun /mnt/floppy.


5.  dsb.


(Pada linux, penamaan hardisk adalah dengan memberi letter dan huruf tertentu. Misal anda punya 2 hardik yang terinstal di komputer maka hardisk pertama akan di kenal sebagai hda sedang partisi pertama dari hardisk pertama di beri kode 1. Sehingga arti dari hdb3 adalah partisi ketiga dari hardisk kedua)

Jadi langkah pertama, pada kolom mount point buat:  /swap lalu  pada  File  Sistem Type pilih linux swap.
Untuk Kolom Size (MB) Isikan sebesar dua  kali  memory komputer. Misalkan  memori komputer anda 128 maka rumus untuk sisa partisi swap adalah 256 MB. Nilai ini adalah nilai minimal, anda boleh membuat lebih dari 256 MB. Pada kolom Allowable Drives terdapat list hardisk yang terinstal di komputer anda. Jika misalnya di komputer anda terdapat dua hardisk, dan anda memilih hda  maka partisi  yang  akan  dibuat  ini (partisi /swap) akan di instal di hda1. Jika komputer anda hanya memiliki satu hardisk pilih hda. Opsi Additional Size Option seperti terlihat pada gambar pilih Fix Size. Anda bisa mencoba opsi yang lain. Tidak  terlalu  bemasalah. Untuk opsi yang lain seperti Force to be a primary partition, jika anda pilih ini maka partisi/swap ini akan dijadikan partisi utama, sedang jika anda tidak memilihnya maka partisi/swap akan menjadi partisi logical. Saran saya, beri tanda centang pada opsi ini.  Chek for bad block boleh anda pilih atau tidak, namun sebaiknya pilih opsi ini. Lalu tekan OK. Kemudian kita buat satu partisi lagi. Pilih tombol NEW pada kotak dialog Partitioning. Lalu isikan di kolom Mount Point  “/” (tanpa quota tentunya). Untuk file system, pilih Linux Native. Isikan kolom size sisa dari hardisk anda yang masih kosong.
Jadi,  misalnya anda punya hardisk 10 GB,  maka sisa dari hardisk yang masih kosong adalah   total size dari hardisk anda dikurangi size partisi swap dan size partisi   windows (jika windows telah ada di hardisk anda). Lalu pilih OK kemudian pilih Next. Anda di bawa ke tampilan sebagai berikut :



Instalasi Linux

Disini anda akan menginstal Boot Loader. Boot loader adalah program yang pertama kali dijalankan ketika komputer di hidupkan (lihat keterangan sebelumnya). Biarkan nilai  default  jika anda bingung, tidak terlalu bermasalah. Lalu pilih Next, sehingga muncul tampilan sebagai berikut :


Instalasi Linux

Jika anda berencana menghubungkan komputer ke  jaringan, isikan data yang diminta. Jika tidak biarkan kosong. Pilih Next, kemudian muncul kotak konfigurasi firewall. Biarkan kosong  jika anda tidak menghubungkan komputer dengan jaringan.


Instalasi Linux

Pilih Next, muncul tampilan berikut yang meminta anda mengisikan jenis bahasa yang akan digunakan oleh RedHat nantinya.


Instalasi Linux

Pilih Next untuk melanjutkan. Sehingga tampil setting  waktu.


Instalasi Linux

Lalu lanjutkan dengan memilih Next. Muncul layar berikut yang mengharuskan anda mengisi passowrd root.
Root merupakan Super user. Root lah yang bisa menambah dan menghapus account user. Root adalah nama lain dari administrator sistem di Linux.



Instalasi Linux

Kemudian akan muncul tampilan berikutnya:


Instalasi Linux



Pilih Next jika tidak ingin menghubungkan komputer  dengan jaringan. Berikutnya anda akan memilih paket-paket apa yang akan di instal sebagai berikut jika sebelumnya anda memilih tipe instalasi Personal Desktop  :
Instalasi Linux

Ada dua optional disini, Accept the current package list dan Customize the set of packages to be installed. Accept the current package list artinya anda menerima paket-paket default sesuai dengan tipe instalasi yang anda pilih. Jika anda ingin memilih sendiri paket-paket yang akan di instal maka pilih "Customize the set of packages to be installed". Pilih Next untuk melanjutkan, jika anda memilih Customize the set of packages to be installed muncul tampilan sebagai berikut :
Instalasi Linux

Silahkan memilih paket-paket apa yang hendak anda instal. Untuk memilih komponen-komponen dari paket, klik chek box yang ada disamping kiri nama paket, lalu klik Details untuk memilih dan menghilangkan (select dan unselect) komponen-komponen dari paket yang tersebut. Setelah proses pemilihan paket selesai maka dilayar komputer kesayangan anda akan pemberitahuan bahwa installer akan mulai menginstal paket-paket yang anda pilih. Setelah beberapa saat, paket-paket yang anda pilih akan mulai di instal oleh installer RedHat 9.0.

Instalasi Linux

Ini memakan waktu agak lama, tergantung berapa banyak paket yang anda pilih. Jika anda pilih semua paket, bisa 1-2 jam. Setelah beberapa lama proses instalasi berjalan,   anda diminta memasukan CD instalasi RedHat 9.0 yang kedua dan yang ketiga. Jadi sering-seringlah memperhatikan CD-ROOM anda. Setelah itu, muncul tampilan berikutnya yang meminta anda membuat Disket Boot. Terserah anda mau membuat disket boot atau tidak, sebaiknya anda  membuat disket boot. Jika suatu saat komputer anda tidak bisa booting maka disket boot lah solusinya.



Instalasi Linux

Berikutnya installer akan meminta anda memilih konfigurasi Video Card. Umumnya, installer mengenali jenis video card yang ada. Dan juga anda diminta memilih jumlah RAM video card tersebut. Seperti terlihat pada gambar berikut :



Instalasi Linux

Jika video card yang anda miliki tidak terdapat di daftar tersebut, maka pilih Unlisted Card. Dan Jangan pilih Skip x configuration, karna jika anda memilih ini, anda tidak akan bisa menikmati indahnya desktop di Linux RedHat, cuma tampilan teks saja. Lalu pilih Next yang akan membawa anda ke konfigurasi monitor dan resolusi monitor. Setelah anda memasukan dengan benar, maka selesai sudah instalasi Linux RedHat 9.0.

Direktori di Linux. Direktori dapat dikatakan sebagai suatu file yang didalamnya terdapat file-file lain. Di linux terdapat beberapa direktori standar sebagai berikut:


● /  , adalah direktori root yang berguna menyimpan semua file yang terdapat di sistem Linux, seperti drive C: di windows


● /bin, adalah direktori yang digunakan menyimpan file-file perintah di Linux, jadi perintah seperti ls, mkdir dsb disimpan di direktori ini.


● /sbin, merupakan direktori yang dijalankan oleh sistem linux, seperti shutdown.


● /boot, file-file yang digunakan saat Linux booting di simpan disini.


● /dev, disini disimpan file-file device komputer seperti cdroom di dev/cdrom, disket di dev/fd0, modem, serial port dan sebagai nya.


● /etc, adalah file-file yang diperlukan saat mengkonfigurasi linux.


● /home, disinilah disimpan semua direktori user. Jika anda menambah user di komputer anda, maka semua file dan data yang dibuat oleh user di simpan disini.


● /lib, berisi file-file yang digunakan oleh program yang ada di direktori /bin dan /sbin


● /mnt, berisi direktori-direktori yang digunakan untuk memounting/ mengakses device-device yang dimiliki oleh komputer. Misalnya floppy dan cdrom.


/proc, merupakan tempat menyimpan file-file yang menginformasikan proses-proses sedang berjalan pada sistem linux. File-file yang ada di direktori ini tidak disimpan di hardisk, jadi semacam virtual file.


/root, merupakan direktori khusus untuk root/ administrator sistem. Namun ada juga yang menyimpan direktori root di /home.


/tmp, adalah direktori yang menampung file-file sementara. Direktori ini biasa juga dipakai oleh program instalasi saat menginstal program/ aplikasi. Anda bisa saja menghapus isi direktori ini dan itu tidak berpengaruh terhadap sistem di linux.


● /usr, berisi file-file yang dijalankan oleh user/pengguna linux. Setiap menggunakan linux, maka kita berhubungan dengan direktori ini secara tidak langsung.


● /var, berisi data-data yang berubah di linux secara tetap, misalnya file log.


File di Linux
Berbeda dengan windows yang mendefinisakan file sebagai data-data, maka di linux file adalah semua atribut yang dimiliki oleh sistem. Hardisk di linux disebut sebagai file. Terdapat  beberapa  jenis file di linux.


1. File-file data. File ini dibuat oleh user.


2. File-file system. Yaitu file-file yang digunakan oleh sistem linux. File-file ini tedapat di direktori /sbin dan /etc.


3. File-file program. Yaitu file-file yang langsung dapat di jalankan oleh user. File-file ini merupakan perintah-perintah yang dijalankan oleh user.


4. File-file device. Yaitu device-device komputer yang dikenali oleh sistem seperti cdrom, disket dan sebagainya. Di linux tidak dikenal adanya drive. Semua jenis device tersebut di sebut file. Jadi drive floppy dikenal sebagai file yaitu dev/fd0, cdrom sebagai /dev/cdrom.


Kita telah mempelajari banyak mengenai Panduan Instalasi Linux RedHat 9, dan langsung aja dipraktekkan sob....


0 comments :

Poskan Komentar

Kalo sobat ingin berkomentar silahkan tinggalkan komentar di bawah ini ya....



Film Bagus

film bagus
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Posting Keren